Ke mana perginya?..

Alhamdulillah, saya masih di sini.

Saya sendiri tidak pasti jika ada lagi yang masih melewati blog ini. Blog yang suram, muram.

Tapi tak mengapa, saya menulis bukan juga untuk orang lain. Jemari yang menari pada papan kekunci ini, ditujukan semuanya pada kedua mata yang pertama sekali akan membacanya – diri sendiri juga.

Sedari saya di bumi orang ini – sejak saya sudah jarang berblog, banyak juga teman yang menegur mengapa Nova sudah jarang menulis, termasuk daripada silent readers.

Jujurnya, saya sendiri kurang pasti apa puncanya. Hendak kata disibukkan dengan urusan harian, dari dahulu sibuk lagi. Ah, tunggu saja di akhirat kalau mahu berehat-rehat.

Tentu lebih menyedihkan, kalau sekarang rasanya lebih tidak sibuk jika dibandingkan dengan dahulu? Allah..

Saya mula berblog sejak Mei 2007 dahulu  dengan azam ingin berkongsi.
Masih teringat lagi motivasinya yang disarankan ramai sahabat – pahala yang terus mengalir baik ketika kita sedang tidur, sedang makan, sedang berjalan, malah bila-bila pun jika ada yang memanfaatkan tulisan kita – ketika kita tidak pun ‘beraksi di pentas sebenar’. Kuasa tulisan maya.

Dengan hamasah (semangat) yang berkobar-kobar ketika itu, ditambah dengan kesedaran bahawa kita masih kurang berkebajikan, saya menyahut saranan. Bertatih-tatih menulis, walaupun hakikatnya ketika 2007 itu tidaklah ramai yang aktif ber-online pun. Target readers kita juga tidak ramai.
Saya sendiri jarang juga dapat online, mungkin sekitar sekali dua minggu, kadangkala saya mengupdate blog di Cyber Cafe. Selalunya hanya menyimpan draft di Microsoft Word, dan kemudian bila ada akses internet, barulah tulisan dapat disiarkan. Terkadang mencuri masa di tengah-tengah malam, kerana ‘semangatnya nak berkongsi’, dek petang yang sarat dengan aktiviti.
Itulah namanya himmah (kekuatan dorongan hati), dan hidayah, yang semuanya dari Allah.

Ilmu kita tidak sebanyak mana, cuma hanya yakin pada perkongsian. Yakin bahawa memberi itu penting.
Saya bukan siapa-siapa, bukanlah seorang yang butir bicaranya penuh berisi, namun saya cuma percaya setiap kita punya cerita sendiri yang boleh dimanfaatkan bersama. Setidaknya, menulis untuk membaiki diri, peringatan untuk diri sendiri, dan terpentingnya mencari redha ilahi. Kerna pada saya, bila kita berkongsi sebenarnya kita ‘akan lebih kuat’ untuk melaksanakan seperti mana apa yang kita sarankan.

أَتَأْمُرُونَ النَّاسَ بِالْبِرِّ وَتَنسَوْنَ أَنفُسَكُمْ وَأَنتُمْ تَتْلُونَ الْكِتَابَ أَفَلاَ تَعْقِلُونَ

“Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal?” |Al-Baqarah, 2:44|

Namun itulah kini, di kala hampir semua orang sudah ada akaun Facebook, di kala hampir semua orang sudah tahu apa itu ‘blog’, semua orang sudah ada akses dengan internet, hamasah saya hilang berkadar songsang..
Bukan kerana saya tidak online, di UK ini internetnya sangat laju, saya sentiasa saja online hampir setiap masa.. belum ditambah online di mobile lagi.

.

Pernah satu ketika, saya menyarankan pada adik saya yang gemar mengikuti satu blog yang banyak menyentuh politik agar berpindah ke bacaan yang lebih bermanfaat.
Tidak dinafikan blog tersebut hebat, isinya benar, cuma saya kurang selesa kerana  penulis terkadang mungkin kerana geramnya, terkadang ia mula menyentuh perkara-perkara yang tidak berkaitan kepemimpinan politikus pun.
Apabila sudah menyentuh soal peribadi – yang si dia bulat, si dia botak, si dia rambut begini begitu, anak dia begini begitu, tidurnya begini begitu; maka bagi saya itu hanya menambah saham buku kiri kita sahaja di akhirat nanti. Itu politik tidak professional.

Maka jawab adik saya spontan, “Alaa, Iji (nama adik) suka cara dia blog. Tak semua blog best nak dibaca.. Iji nak follow blog Keyla (saya), tapi Keyla bukannya selalu update pun,”

Aduh. Waktu itu mungkin kerana adik saya belum tededah dengan banyak lagi blog lain yang menarik (dia pun baru-baru saja pandai online), tetapi mesejnya menarik untuk refleksi.
Kita yang tidak memberikan alternatif, kita yang tidak menulis, kita yang tidak berkongsi; maka jangan salahkan mereka kalau ter-singgah ke laman yang tidak sepatutnya!

.

Seorang ukhti yang saya kasihi, pernah sekali menyapa saya,

“Akak nampak Nova dah tak update blog sekarang. Nova sebenarnya ok ke? Hehe haritu update yang macam lawak pulak (ada update saya kurang ilmiah). Iman apa khabar dik?”

Mulanya saya anggap mesejnya biasa-biasa saja, sebab ramai yang kata ‘rindu tulisan Nova’. (biasalah kawan sweet-sweet ;p)

Tapi kemudian kakak tersebut menambah,
“Kalau akak, bila akak dah tak update lama sangat tu, biasanya memang ada something wrong la dengan diri akak. Mungkin sebab sibuk, mungkin sebab Allah tak izin, tapi yang paling mungkin – sebab iman kita. Sebab biasanya sifat seorang daie-blogger ni, kita tak berani share apa yang kita tak buat. Jadi kena tanya diri kita kenapa kita dah tak nak share benda baik lagi..” Au kama qaal..

Sadaqti, ukhti T_T

erti hidup pada memberi

Tidaklah maksudnya seorang daie wajib berblog. Tidak semua orang pun ada ‘sifat suka menulis’. Namun bagi mereka yang biasanya memang suka berkongsi dalam blog, memang biasanya boleh menulis dan tiada kekangan besar untuk berblog, maka tamparan itu sesuai untuk mereka, lebih-lebih lagi saya sendiri.
Abaikanlah sifir ini jika ia tidak applicable untuk anda, cuma untuk saya- yes memang saya yakin ini sifirnya pada ‘kemalasan’ saya.

Teringat pada satu pepatah Arab,

فاقد الشئ لا يعطيه

‘Yang tidak punya apa-apa, takkan dapat memberi apa-apa (yang tidak dipunyainya).’

Secara mudahnya – jika anda tiada apa-apa, apa yang ingin anda berikan pada orang lain?!
Jika anda tiada ilmu, maka bagaimana untuk anda kongsikan ilmu kepada yang lain?!
Jika anda sendiri punya sifat mazmumah begini begitu, maka bagaimana pula anda ingin menasihati orang lain begini begitu? Jika anda tiada apa-apa motivasi yang ingin dicoretkan di blog, bagaimana pula anda ingin memotivasikan orang lain?…

Astaghfirullah..astaghfirullah.

Tidak dinafikan saya masih lagi rajin ‘mengutip’  di sana sini. Iya, alhamdulillah saya masih diberi rasa nikmat untuk ‘menerima’. Tapi itulah sayangnya, saya kini lebih banyak di posisi ‘at the receiving end’.
Oh, sampai bila, duhai diri?

Katakan kita sangat suka buah mangga.
Jika sentiasa dihadiahkan mangga sekilo dua oleh teman-teman, kita tentunya suka. Namun bila hari-hari menerima hadiah mangga, ditambah dengan kesibukan kita sehari-harian; jika tidak dikongsi mangga tersebut dengan orang lain, jenuh juga untuk dihabiskan sendirian.
Terus menerus menerima, jika tidak dimakan atau dikongsi dengan yang lain, akhirnya rumah penuh mangga, dan hayatnya tak lama – akhirnya busuk juga.. Akhirnya ‘tiada guna’ lagi mangga-mangga kegemaran tersebut kepada diri kita, selain hanya untuk dimakan ulat. Dan jadilah rumah kita setor mangga busuk yang hanya menjelekkan semua orang..

Sahabat-sahabat,
Biasanya kita sendiri sedar akan graf keimanan kita, begitu juga saya. Dan saya juga bisa mengukur prestasi sendiri.

Tidaklah semestinya Nova Adila yang dahulu lebih baik daripada yang sekarang, wallahua’lam, alhamdulillah kita sentiasa mahu belajar dan berubah dari hari ke hari.
Namun ada ‘sesuatu’ pada Nova Adila yang dahulu, tiada lagi pada dirinya hari ini. Mungkin dahulu ada kepincangan akhlak di sana sini, ada banyak lagi lompong di sana sini; tetapi dengan hamasahnya, himmahnya, Allah beri peluang untuk berubah, Allah kurniakan semangat untuk mencari dan terus mencari..alhamdulillah, nikmat yang sangat besar.
tapi kini, bila ‘apa yang dicarinya’ telah ketemu, Allah uji pula ke-istiqomahannya..dan ternyata istiqomah itu ujiannya lebih hebat pula.

Saya mohon doa kalian, untuk sentiasa ingatkan saya. Agar saya tidak disingkirkan dari jalan dakwah ini. Agar saya sentiasa masih digolongkan dalam kalangan ansarullah, dalam redha Allah..

Saya mungkin juga akan masih tidak mengupdate blog, tetapi mudah-mudahan ada sebab kukuh kerananya, mungkin kerana ‘aktif di dunia sebenar’.. (yang mana sekarang – saya lemau sama ada dunia realiti mahupun maya T_T)

Mohon doanya, sungguh, mohon doanya.
Nasihati saya, wassini.

Dan semoga kita sentiasa diberi kekuatan untuk menjauhi perkara yang sia-sia. |23:1-3| |25:72| |28:55|

Maafkan saya, maafkan saya, dan tolong doakan juga keampunan buat saya. Allah kita Ar-rahman, Allah kita Al-Ghafur Ar-Rahim..

Salam mujahadah,
Al-Faqirah ilallah.

Advertisements

2 responses to “Ke mana perginya?..

  1. mohaini 30 November, 2011 at 2:11 pm

    Assalamualaikum.
    Nova,
    walaupun jarang update, sekali update,
    memang banyaaaaak isinya.
    ish, malu dengan diri sendiri yang dah “tua” nie.tapi, ilmu x banyak mana.
    teruskan menulis.

    Kak mohaini, smapl.spm 2004.

  2. Rashidah (Ede) 31 May, 2012 at 4:44 pm

    I think this is a very good post. It’s been very useful : )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: