Berlaku adillah… [updated]

Kadangkala, kita selalu berlaku tidak adil. Termasuklah dalam berdakwah.

Ya, tidak adil.

Adil di sisi islam bermaksud meletakkan sesuatu pada tempatnya.

Adilkah kita?

Kita cenderung menilai perwatakan seseorang berdasarkan appearance mereka. Seolah-olah kita mempunyai kuasa “mengi’rab” iman dan taqwa individu. Siapakah kita sebenarnya..? Bersama renungkan, layakkah kita untuk menilai seseorang hanya berdasarkan penilaian mata kasar? Hanya Allah sahaja yang ilmu-Nya tidak terbatas.

Situasi pertama.
Ada saudara seislam kita yang tidak begitu sempurna perwatakan luarnya –seperti tidak menutup aurat.

Situasi kedua.
Ada saudara seislam kita yang kita lihat seolah-olah sudah memahami islam dengan betul – pakaian sudah sempurna, rajin ke surau etc.

Mari kita lihat kesilapan kita ketika berdepan dengan dua situasi di atas.

Bagi situasi pertama,kita yang menyedari akan tanggungjawabnya sebagai da’ie ini amat menjaga hati kawan-kawan sebegini. Kalau ada apa-apa yang ingin disampaikan, terutama jika ingin menegur kesalahan mereka, mau 3 hari 2 malam memikir strategi, takut sangat mengecilkan hati mereka.

Tetapi, bagi situasi kedua, kita cenderung expect mereka ini selayaknya ilmu sudah penuh di dada. Apabila mereka melakukan kesalahan, kita serang mereka habis-habisan. Seperti berkasta-kasta pula ‘title’ da’ie kita.

Konsep dakwah bil hikmah, di mana diletakkan? Perintah Allah supaya menjaga nafsu amarah?

Ataupun, jika tidak menyerang mereka secara besar-besaran pun, kita mengabaikan sahaja mereka. Tidak menegur apabila mereka membuat kesilapan.
Terus membiarkan mereka dengan kesilapan mereka, seperti biarlah si luncai dengan labu-labinya.

Kita suka dengan hanya menunggu mereka mendapat ‘kesedaran’ sendiri, wahyu dari langit mungkin.

Dan apabila mereka ini sudah menerima hidayah, mulalah kita nak ungkit-ungkit.

“Dah belajar tu, patutnya tau..”
Ehem..kalau mereka tau, insya-Allah mereka tidak akan buat.

Dek tak sedar dan tak tahulah ramai membuat kesilapan!

Hassan dan Hussain, cucunda Baginda Nabi saw sendiri, ketika ingin menegur pakcik tua yang sedang mengambil wudhu’ dengan tidak sempurna, mereka sangat berhati-hati untuk menegur pakcik itu.

Mari kita lihat, pakcik tua ini, jika disesuaikan dengan dua situasi seperti di atas, di manakah pakcik ini tergolong?Hakikatnya, pakcik itu sedang mengambil wudhu – menunjukkan dia seorang yang menunaikan solat, dan tentunya tahu hukum bersolat.

Maka, beliau sesuai diletakkan dalam situasi kedua – golongan yang kita nilai mereka seperti ‘mengetahui’ asas-asas Islam.

Tetapi, Hassan dan Hussain sama sekali tidakbertindak kasar ketika menegur pakcik itu.
Bukankah kita lihat, pakcik itu tahu hukum solat, maka patut tahu jugalah cara mengambil wudhu’ yang betul?

Bukankah begitu?

Seterusnya, mari kita nilai diri kita pula.

Apabila kita melihat seseorang itu kononnya layak untuk digelar ‘serba mengetahui hukum-hakam’, janganlah kita bertindak zalim (lawan kepada adil)?

Sesungguhnya hidayah itu milik Allah, dan iman manusia itu juga yazid wa yanqus (bertambah dan berkurang).

Mengapa kita tidak juga berdakwah pada golongan yang kononnya kita anggap ‘mengetahui’ ini.
Adakah hukum dakwah hanya wajibdilakukan pada golongan yang tidak menutup aurat atau yang masih kafir?

Dakwah itu seni. Dengan bermain bola pun boleh berdakwah :

Cabang dakwah saja sangat luas.

Jika kita terus ‘menghukum’ pihak-pihak yang ‘nampak baik’, tidak mustahil kita akan dipertanggungjawabkan kelak, jika kita sebenarnya menjauhkan mereka daripada Islam.

“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah-lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu.” [Ali ‘Imran, 3:159]

Mereka juga punya kelemahan, dan kita tidak boleh anggap mereka sudah arif semuanya, terutama dalam mua’malat seharian yang juga penuh khilaf ulama’.

Kalau golongan seperti situasi pertama di atas, kita selalu husnuzon dengan mereka.

“Mungkin latar belakang keluarganya yang menghalang dia berubah.”
“ Mungkin emaknya sendiri tidak bertudung, tidak mustahil dia juga begitu.”

Dan pelbagai mungkin-mungkin yang lain lagi. Baiknya kita..husnuzon.

Tapi, apabila golongan yang berasal dari sekolah agama pula, kita asyik suuzon je.

Salah sikit je, hentam.
Buat salah, “Dia patutnya tahu..!”

Mana kita tahu, sebenarnya ya? Atau mungkin tahu tapi tak sedar..?

Bukankah kita yang patut menyedarkan?

Mana kita tahu, latar belakang mereka sebenarnya lebih teruk lagi daripada golongan yang penuh dengan ‘mungkin-mungkin’ daripada kita?

Mungkin mereka ini nampak sahaja baik, dan kita anggap mereka tiada alasan untuk berbuat kesalahan.

Tidak, kita salah jika begitu.
Mereka sebenarnya mugkin adalah golongan yang masih samar-samar, tercari-cari hidayah Allah.
Maka tidak mustahil Allah boleh menarik kembali hidayah yang dianugerahkan, melalui kita yang asyik ‘menghentam’ mereka.

Entah-entah mereka baru sahaja belajar merangkak, janganlah disuruh mereka berlari pecut.

Seharusnya, kita amalkan budaya tegur-menegur.

Fitrahnya, manusia itu boleh menerima teguran. Cuma lumrahnya, manusia cenderung untuk memberi alasan (baking diri) apabila ditegur.

Tidak mengapalah, waima mereka memberi 1001 alasan sekalipun, yang penting, kita menyampaikan mesej dan seruan Alah.

“Dan tetaplah memberi peringatan, karena sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang yang beriman.” [Adz-Zariat, 51:55]

Bukanlah ingin membela golongan yang ‘kononnya mengetahui’.

Seperti kata ustaz , dalam berdakwah, kita seharusnya meraikan mad’u masing-masing.
Dan jangan terlampau memilih mad’u. Berdakwah kepada semua orang, semua di sekeliling adalah mad’u, meski dia adalah mufti dunia pun.

Dakwah atau islah itu timbul dari konsep amar ma’ruf nahi munkar ; yang memang harus dipraktikkan kepada semua orang, bukan hanya golongan tertentu.

Disebabkan itu kita perlu berdakwah setiap masa, twenty- four; seven bak kata orang kampung. Marilah, kita berdakwah secara adil.

“Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” [Al-Maidah, 5:8]

p/s: Hari in 14Feb 2009. saya baca kembali post ini. wah, emosi sungguh.maaf atas keterlanjuran..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: