Betapa aku begini..

Betapa aku begini..

Sebenarnya, aku sangat berusaha agar tidak menulis perkara personal dalam blog ini. Dulu, banyak juga ‘luahan peribadi’ yg aku coretkan di sini. Kemudian, aku fikir-fikir, tak mahulah.. tak sesuai sangat dicoretkan cerita-cerita sendiri ni.

Tapi hari ini, aku nak juga menulis perkara peribadi lagi.

Biarlah.

Waktu di desktop- 3:05 am.

Kalau mungkin bukan larut malam, mungkin sudah ku kejar Ili untuk bercerita padanya, at least mesej saja yang aku dalam keadaan tak stabil. Tapi sejak akhir-akhir ni Ili makin sibuk, almaklum nak amik AS, takutlah nak kacau. Tak pun, Fatimah, memang pendengar yang setia. Dalila pun best juga kalau nak tanya-tanya pendapat ni. Kak akma pun. Nak sebut banyak lagi, tp..banyak sangat laa pulak nama.. Banyak lagi yg sangat berjasa sebenarnya.

Apapun, KYUEM memang banyak mengajarku. Benarlah apa yang seniors asyik tekankan ketika induction week, ukhuwwah! Di sini aku sangat selesa berkawan, mereka memang tidak berkira bab berkawan. Terasa halwahnya ukhuwwah fillah. Tak perlukan sebarang alasan untuk menjadi rapat dengan mereka. Cukup dengan nikmat seagama.

Malam macam biasa, tapi sungguh sayu. Sangat sedih malam ini. Muhasabah diriku amat kurang nampaknya. Konon ‘menyibukkan’ diri dengan perkara-perkara Islamic, yang bajet nak ajak orang lain ke arah kebaikan, tapi diri sendiri entah ke mana. Lupa nasihatkan diri sendiri.
Sedangkan bila bercakap, butir-butir perkataan itu keluar dari mulut sendiri, telinga yang paling dekat- telinga sendiri yg paling jelas mendengar dan kalau nak ditujukan kepada hati- hati sendiri yang patutnya lebih terasa.

Kalam Allah itu memang tak boleh disangkal lagi.

Mengapa kamu suruh orang lain(mengerjakan) kebajikan, sedang kamu melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab (Taurat)? Maka tidakkah kamu berfikir?(Al-Baqarah, ayat 44)

Sebenarnya, malam ini, yang membuatkan aku tersentuh sangat, sejurus selepas hadiri Ta’lim Diamond.

Benarlah, kembar iman itu ukhuwwah. Kalau kita sorang-sorang, sangat mudah kita tergelincir. Kalau kambing kat padang sorang-sorang, mudah aje dia diterkam sang serigala.

Thanx kak, walaupun akak tak cakap banyak tadi, tapi tangisan tu..memang buat tersentuh hati. Hati ini terlampau kotor sebenarnya. Kira-kira kembali, sudah berapa lama aku tidak menangis kerana-Nya.

Entah bagaimana cinta Dia padaku? Masihkah aku layak untuk dicintai-Nya? Ataukah sudah Dia berpaling dariku? Ahh.. Ya Allah, aku tahu, kau memang tak pernah lupakan hamba-Mu ini, meski aku selalu saja meminggirkan-Mu..


Hinanya diri, hanya meminjam jasad daripada-Nya, tapi tak tahu malu, tak sempurna laksanakan perintah-Nya. Entah ke mana pernah aku taburkan bunga-bunga rindu, yang selayaknya, hanya milik-Mu.

Ya Allah, kurniakan aku rasa rindu pada-Mu..
Bantu ku sucikan hati ini Ya Allah.
Aku hamba-Mu yang lemah Ya Rabb..sungguh.

Ampuniku Ya Ghafir..
Aku damba cinta-Mu.

Esok test P1.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: